Kabar Baik! Sandiaga Uno Mundur dari Wagub DKI, Ahmad Dhani Berpeluang Menggantikannya - BERITA EMAS - Berita Terkini, Berita Akurat, Berita Terpercaya

Breaking

Saturday, August 11, 2018

Kabar Baik! Sandiaga Uno Mundur dari Wagub DKI, Ahmad Dhani Berpeluang Menggantikannya

 emaspkr.com

BERITA EMAS

 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno secara resmi berpasangan untuk maju menjadi Capres dan Cawapres di Pilpres 2019. Poker88

Meski alot dan melalui diskusi panjang, akhirnya Sandiaga Uno lah terpilih diantara beberapa nama yang digadang menjadi Cawapres Prabowo.
Mulai dari Agus Harimurti Yudhoyono, Ustaz Abdul Somad, Salim Segaf hingga nama Aa Gym.  Poker88

Penetepan Cawapres Sandiaga Uno, awalnya sampai membuat Partai Demokrat nyaris menarik diri dalam koalisi.  Poker88
Tapi akhirnya, setelah melalui permusyawaratam Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Ketum memberi intruksi tetap dalam gerbong koalisi Gerindra, PKS, dan PAN.
Nama Sandiaga Uno di klaim oleh Gerindra mampu dan cocok berpasangan dengan Prabowo.
Partai PAN dan PKS pun setuju dengan munculnya nama Sandiaga tersebut.


Sandiaga di beritakan akan segera mengajukan surat pengunduran diri dari jabatan nya sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta, dan ja juga telah membuat surat keterangan bebas pailit yang merupakan salah satu syarat jika ingin mencalonkan diri menjadi presiden mau oun wajjk presiden.

"Iya barusan Sandiaga (mengajukan). Sudah ada tiga orang yang ajukan, Jokowi, Prabowo, Sandiaga," kata Humas PN Jakpus Jamaludin Samosir,seperti yang dikutip dari Kompas.com Poker88
Dengan pengunduran Sandi tersebut tentu saja akan membuat kekosongan di kursi jabatan Wagub DKI Jakarta.

Beberapa nama pun beredar, salah satu nya adalah Ahmad Dhani yang berpeluang karena kedekatannya dengan Prabowo dan M Taufik yang juga kader senior partai gerindra. Poker88

PKS Juga Berpeluang

Pengamat Komunikasi Politik Universitas Paramadina, Hendri Satrio mengaku tidak kaget kalau mendengar akhirnya hubungan Partai Demokrat dan Gerindra retak.

Apalagi jika yang menjadi dasar keretakan koalisi adalah logistik yang terlihat disanggupi oleh Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra yang juga Wakil Gubernur DKI Jakarta.

"Saya tidak kaget kalau Prabowo lebih memilih Sandiaga Uno, karena kalau dasarnya logistik ya akan begitu," ujar Hendri Satrio kepada Tribunnews.com, Rabu (8/8/2018).

Dia melihat kalau benar Prabowo akan menggandeng Sandiaga, maka koalisi yang akan terjalin adalah antara Gerindra dan PKS serta PAN.
"Kalau pilih Sandi, maka pasti Prabowo dengan PKS," jelasnya.

Dengan begitu pula, PKS akan mendapat kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta yang akan ditinggalkan Sandiaga. Poker88

"PKS kemungkinan akan mendapatkan jatah wakil Gubernur Jakarta," paparnya.
Jika Gerindra, PKS dan PAN berkoalisi, maka cukup untuk mengusung pasangan Capres-Cawapres di Pilpres.

Dimana Suara Partai Keadilan Sejahtera 8.480.204 (6,79 persen), Partai Gerindra 14.760.371 (11,81 persen), dan Partai Amanat Nasional 9.481.621 (7,59 persen).

Untuk diketahui Ketentuan ambang batas pencapresan presidential threshold (PT) 20 persen.

Diberitakan, Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat Andi Arief bahkan dengan keras menyatakan kekecewaanya terhadap kubu Prabowo.

Andi menyebut Prabowo Jenderal Kerdus karena lebih mementingkan uang daripada partai.

"Jenderal Kardus punya kualitas buruk, kemarin sore bertemu Ketum Demokrat dengan janji manis perjuangan. Belum dua puluh empat jam mentalnya jatuh ditubruk uang Sandi Uno untuk meng-entertain PAN dan PKS," dikutip dari akun Twitter Andi Arief, Rabu malam (8/8/2018).
Saat dikonfirmasi Andi Arief membenarkan tulisannya tersebut. Ia mengaku kecewa karena Prabowo lebih mementingkan uang daripada perjuangan.

"Bahwa di luar dugaan kami ternyata Prabowo mementingkan uang ketimbang jalan perjuangan yang benar. Sandi uno yang sanggup membayar PAN dan PKS masing-masing 500 M menjadi pilihannya untuk Cawapres. benar-benar jenderal di luar dugaan," katanya Poker88

Pamit dengan Anies Baswedan

Setelah Jokowi mendeklarasi Ma’ruf Amin sebagai cawapres 2019 terpilih, tepat pukul 22.30, Prabowo Subianto juga mendeklarasi Sandiaga Uno sebagai cawapresnya untuk merebut kursi presiden 2019-2024.

Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto telah mengumunkan calon wakil presiden (cawapres) yang akan mendampinginya dalam pemilihan presiden periode 2019-2024.

Prabowo Subianto secara resmi mengumumkan bahwa dirinya dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Salahuddin Uno sebagai calon presiden (capres) dan cawapres.

Saat ini, Sandiaga Uno merupakan Wakil Gubernur DKI Jakarta.

Sandiaga Uno akan mundur sebagai Wakil Gubernur DKI setelah diputuskan menjadi bakal calon wakil presiden mendampingi Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019.

Hal itu disampaikan Prabowo dalam jumpa pers bersama di depan kediamanan Prabowo di Kertanegara, Jakarta, Kamis (9/8/2018) malam.

Pantauan Sripoku.com melalui akun Instagramnya pada Jumat (10/8/18), Sandiaga Uno datang ke Balai Kota DKI Jakarta untuk meminta restu dari Annis Baswedan.

Melalui keterangan fotonya, Sandiaga Uno meminta doa restu dari Anies Baswedan karena saat ini ia telah dideklrasikan sebagai calon wakil presiden untuk Prabowo.

"Mas @aniesbaswedan, saya memohon doa dan restu untuk memperjuangkan sesuatu yang lebih besar lagi, yaitu untuk menghadirkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia," tulis Sandiaga Uno(Tribunnews.com)

Pages