Pengeluh Volume Azan Dibui 18 Bulan, Bagaimana Perusak Vihara? - BERITA EMAS - Berita Terkini, Berita Akurat, Berita Terpercaya

Breaking

Thursday, August 23, 2018

Pengeluh Volume Azan Dibui 18 Bulan, Bagaimana Perusak Vihara?


 emaspkr.com

BERITA EMAS

 Meiliana dihukum 18 bulan penjara karena mengeluhkan volume azan yang terlalu keras. Keluhan Meiliana itu dinilai sebagai penistaan agama Islam. Sebagai balasannya, vihara dibakar.Poker88

Kasus itu terjadi pada 2016. Kala itu, keluhan Meiliana sampai ke pengurus masjid di Tanjungbalai, Sumut. Warga sekitar tidak terima dan merasa agamanya dinista. Sebagai balasannya, tempat ibadah vihara dibakar dan dirusak massa.Poker88

Setelah melalui proses hukum, berikut ini hukuman kepada perusak vihara sebagaimana dirangkum dari website Mahkamah Agung (MA), Kamis (23/8/2018):

1. Abdul Rizal dihukum 1 bulan 16 hari.

mm Published 3 jam ago on 23 Agustus 2018 Sumber: Detik.com
Asahan – Meiliana dihukum 18 bulan penjara karena mengeluhkan volume azan yang terlalu keras. Keluhan Meiliana itu dinilai sebagai penistaan agama Islam. Sebagai balasannya, vihara dibakar.

Kasus itu terjadi pada 2016. Kala itu, keluhan Meiliana sampai ke pengurus masjid di Tanjungbalai, Sumut. Warga sekitar tidak terima dan merasa agamanya dinista. Sebagai balasannya, tempat ibadah vihara dibakar dan dirusak massa.

Setelah melalui proses hukum, berikut ini hukuman kepada perusak vihara sebagaimana dirangkum dari website Mahkamah Agung (MA), Kamis (23/8/2018):

1. Abdul Rizal dihukum 1 bulan 16 hari.

2. Restu dihukum 1 bulan dan 15 hari.

3. M Hidayat Lubis dihukum 1 bulan dan 18 hari.

4. Muhammad Ilham dihukum 1 bulan dan 15 hari.

5. Zainul Fahri dihukum 1 bulan dan 15 hari.

6. M Azmadi Syuri dihukum pidana 1 bulan dan 11 hari.

7. Heri Kuswari dihukum 1 bulan dan 17 hari (kena pasal kasus pencurian).

8. Zakaria Siregar dengan pidana 2 bulan dan 18 hari.

Hukuman kepada delapan nama di atas diketuk PN Tanjungbalai pada 23 Januari 2017. Sedangkan Meiliana dihukum 18 bulan penjara oleh PN Medan pada 21 Agustus 2018.

Belasan Ribu Netizen Teken Petisi ‘Bebaskan Meiliana!’

Pages