Fahri Hamzah: Presiden digaji untuk mendengar yang pedas-pedas - BERITA EMAS - Berita Terkini, Berita Akurat, Berita Terpercaya

Breaking

Monday, October 15, 2018

Fahri Hamzah: Presiden digaji untuk mendengar yang pedas-pedas


 emaspk3.info

BERITA EMAS
Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah mendengar curhatan seorang ibu yang mengaku takut mengkritik pemerintah. Hal ini disebabkan banyaknya orang-orang yang diciduk karena terlalu kritis.
Curhatan itu disampaikan Ketua Kelompok Emak-emak Sumsel dalam sebuah diskusi yang digelar Gerakan Arah Baru Indonesia Sumsel di Palembang, Minggu (14/10).

"Zaman sekarang yang salah dibenarkan, yang benar disalahkan. Saya jadi bingung menyampaikan pendapat, jadi takut," kata salah seorang emak-emak.

Mendengar curhatan itu, Fahri memberikan pandangannya. Menurut dia, masyarakat tidak dilarang mengkritik eksekutif, apalagi kritikan itu bertujuan membangun.

"Jadi boleh mengkritik presiden atau sebut kabinet bohong. Presiden digaji untuk mendengar yang pedas-pedas, begitu kerjanya demokrasi. Emak-emak yang berjuang perlu semacam keberanian," ungkap Fahri.
BERITA EMAS
Menurut politisi PKS itu, presiden boleh dikritik lantaran memiliki kekuasaan dan alat negara. Berbeda halnya dengan lembaga legislatif dan yudikatif yang bersifat lemah.

"Presiden punya setengah juta polisi, setengah juta tentara. Kalau DPR dan peradilan tidak ada," ujarnya.

Jika pemerintah tidak terima dikritik, kata dia, bisa dilakukan klarifikasi dengan berbagai cara, salah satunya pidato yang disiarkan televisi maupun radio.
BERITA EMAS
"Kalau pemerintah mau klarifikasi bisa dilakukan, punya semua hal, gunakan panggung presiden semua mendengar," kata dia.

Hanya saja, Fahri menyinggung tindakan pemerintah yang menangkap pengkritik. Sebab, cara itu tidak elegan dan mengekang kebebasan berpendapat.

"Tidak boleh dikritik sedikit ditangkap, jangan pakai kekuasaan," tegasnya

Pages